Setiap hari kita menghadapi berbagai kondisi. Emosi kita udah kayak roller coaster naek turun, kadang naek ga turun turun atau turun ngga naek naek hahahhaa. Teruuuss aja begitu setiap hari. Kadang berubah setiap detik, tanpa aba aba tanpa pemberitahuan.

Kalau dari yang selama ini gue hadepin, ada beberapa jenis kondisi yang bikin emosi gue menggurita dan akhirnya merubah gue jadi monster. Entah itu monster cookies karena gue jadi makan mulu ngga ke kontrol, monster tissue karena mewek siang dan malam, monster rebahan karena gue shut down masuk goa ga mau ngapa ngapain.

Yang paling bikin enek dan sangat mempengaruhi kehidupan gue adalah penolakan beb.

Ini cukup sering gue alami, dari kecil kita udah sering menerima penolakan. Mulai dari ngga diajakin maen sama temen, ngga diundang ke ulang tahun orang yang kita anggep temen, ditinggalin sahabat gegara dia punya temen baru, atau di bully dikatain cantik dan pintar wkwkwkkwk ini penolakan bukan ya? Hahahhaah

Bisa jadi penolakan, karena pada akhirnya kita ngga di ajak maen juga hahahhaha, syeeeddddhhh.

Belakangan gue sadari, semua penolakan waktu kecil itu semacam latihan, untuk kita menghadapi penolakan di masa dewasa dengan kadar yang lebih besar, dan naudzubillah kadang sampe bikin mental kita drop, hati robek hancur berantakan. Maha Besar Allah yang memberikan kesulitan sesuai kemampuannya masing masing.

Mau contoh kenapa waktu kecil kayak latihan? Yang paling gampang, di tusuk-ditikung-ditinggalin orang terdekat, bisa sahabat, bisa pasangan, bisa sodara. Pernah? Hahahhaha gila yah sakitnya hahahah, pediihhh….

Penolakan ini menggores kulit emosih kita, kemudian menembus lurus ke arah hati. Kalo ngga bisa menghadapinya, kita bisa berubah menjadi monster yang tidak punya hati, habis dimakan rejection hatinya beb. Jangan sepelekan emosi akibat penolakan ini, luka tanpa darah biasanya lebih berbahaya karena ngga keliatan seberapa besar lukanya.

Gue runut runut dari berbagai kejadian, ternyata penolakan ini bisa bikin kita full of anger, marah aja gitu ga ada abisnya, senggol bacok, otak kita juga jadi sujojon mulu, buruk sangka ke segala hal, daaannnn inih yang penting..bikin kita jadi minderan ngga ketulungan.

Padahal belum tentu yang dia jadikan alasan untuk menolak kita adalah kebenaran. Bisa jadi emang yang nolak kita lagi ngehe atau memang dia sendiri sedang dalam kondisi ngga waras kejiwaannya, wkwkwkwk

Bisa aja dia nolak kita karena kita keren hahahahha, menghibur diri sendiri wakakakakakka…tertawa getiiirr aqutuuu hahahahah. Sering banget soalnya ngalamin beginian. Sampe pernah mikir, apa gue emang segitu bobroknya ya sampe ngga ada kata maklum dalam suatu hubungan? Apa gue beneran jelek? Apa gue segitu salahnya sampe tidak ada kata maaf.

Ujungnya ngga mau lagi memulai suatu hubungan entah itu romance atau pertemanan. Curiga aja gitu bawaannya, udah keburu mikir…ah ga mau ah, ntar gue sakit ditinggalin lagi. Ujungnya KESEPIAN, masalah baru lagi hahahhahaa, emosi baru lagiiihh kakaaa… terus aja begitu repeat jadi lingkaran setan, jadi bola salju yang terus menggelinding semakin menggunung.

What should we do? Gue kudu ngapain dong biar ngga merusak diri sendiri? Pertanyaan ini selalu muncul diotak gue kalo lagi waras hahahha, kalo lagi ga waras mah…terus aja nyalahin diri sendiri hahahaha….emosi baru lagi beb…MERASA BERSALAH.

Pertolongan pertama pada kecelakaan emosi berupa penolakan ini apa? Apa yang harus kita lakukan? Biar ngga merembet kemana mana Apa…apa…apa….hahahah sabaarr…..

Nafas aja dulu beb hahahhaha, serius nafas dulu. Ini kata coach gue Irma Rahayu. When sh*it happens, NAFAS, atur nafas yang bener, sampe kita merasa tenang dulu. Setelah itu ada banyak hal yang bisa kita lakukan untuk meng-handle emosi yang disebabkan oleh penolakan ini.

Kita harus paham dulu satu hal beb, jangan ngentengin sesuatu, even stupid rejection smart a lot hahahaha, jadi jangan ngentengin, serius menanganinya, harus kita lawan beb, sebelum dia merusak hal hal penting di hidup kita.

Setelah atur nafas, dan gejolak di dalam dada mereda, mulai lah berantem sama diri sendiri wkwkkwkw. Bukan berantem nyalahin diri sendiri ya, tapi BELA DIRI SENDIRI, kritisi diri sendiri, kalo emang bener kita ada kekurangan, kesalahan, terima. Kalau kita juga benar, fight. Atau setidaknya, keep it for our self, jadiin senjata biar kita ngga ngedrop banget deh. Jadiin pegangan bahwa kita juga makhluk yang penting dan berharga.

Ini perlu latihan, perlu lingkungan yang mendukung, kalau gue, akhirnya mencari dan mempertahankan teman yang bisa gila bareng. Dimana kita bisa leluasa melepas topeng emosi tanpa merasa di hakimi.

Atau kalau memang sudah sangat parah kondisi emosi yang lo hadapi, jangan sungkan untuk cari bantuan tenaga ahli.

Kita bertanggung jawab dengan emosi masing masing, mari kita susun lemari P3K untuk emosi kita dengan baik dan benar. Biar ngga tambah parah gilanya hahahahhaa

Salam kopi saset beb, selamat berjuang semuannya.


Leave a Comment