Hit enter after type your search item

Mental Health – Motherhood – Lifestyle

MENDIDIK ANAK TANPA GADGET, APAKAH BISA?

/
/
/
302 Views

mendidik anak

Gue tuh lagi pusing sama anak anak yang semakin terikat dengan gadget. Sekolah pake gadget, di sela-sela pelajaran mereka maen game, atau buka youtube, selesai sekolah maen henpon lagi. Greget gue, khawatir akan menjadi generasi apa mereka nanti, badan melar kurang gerak, lemah ga ada otot yang terbentuk, cenderung obesitas.

Itu hp gue link ke hp gue, malah ga bisa dipake, karena pelajaran sekolah kadang harus mengakses video yang ngga kena gembok, paham ga beb maksud gue apa? hahahhaha ampe ngomong aja belibet gue, apakabar isi kepala!

Serba salah, mendidik anak di jaman serba teknologi begini. Kalau flashback ke belakang, kekhawatiran orang tua gue sebatas gue maen ke kebon orang, ke hutan ngambil tanah liat, maen di sungai. Eh, gue juga deg-degan sih kalau itu terjadi sekarang sama anak-anak gue hahahhaa. Takut ada orang jahat, takut kebawa arus sungai, takut ada binatang buas.

Beda banget ketakutan orang tua dulu sama sekarang.

Sekarang ini, semua kegiatan anak-anak ada di depan mata tapi gue ga sanggup untuk mencegah jika terjadi hal buruk sama mereka. Dan itu menyakitkan banget buat gue. Mata mereka terpapar pornografi misalnya, kadang suka pop up sendiri kan tuh situs-situs sialan hahahhaha, emosiiii aing hahhahaa. Pendengaran mereka, duh…itu gamers kadang ya kalo lagi main, segala setan pocong kuntilanak, kebon binatang, dan kata kasar lainnya terangkum dalam satu video. Engap gue dengernya beb.

Pernah gue sita itu gadget anak anak, hasilnya, gue sendiri yang pusing. Mereka di sekolah jadi ga punya temen, karena ga tau apa-apa. Trus anaknya jadi stress sendiri karena ga ada yang mau temenan sama dia. Belom lagi bully-an halus juga sampai di kuping mereka, yang ga gaul lah, jangan di temenin lah, dan sebagainya. Padahal itu gue nyekolahin mereka di sekolah yang ketat soal agama. Tapi tetep aja beb, kita sulit terlepas dari hal tersebut.

Solusinya apa sih? Sebenernya kudu gimana?

Gue teringat satu perintah untuk mendidik anak sesuai jamannya. Nah, jaman seperti sekarang ini harus gimana coba? meanwhile kita banyak ketinggalan dengan teknologi, kita juga banyak ketakutan kalau tekknologi akan menghancurkan kehidupan anak-anak. Seperti pisau bermata dua. Perlu skill yang mumpuni untuk menghadapi semua ini.

Gue bener bener balik ke basic sih pada akhirnya. Mengembalikan semua ke porsi terkecil. Pusing gue ikutin teori ini dan itu, harus begini begitu, banyak banget informasi yang masuk, dan gue kebingungan mana yang harus gue ikutin karena semuanya tampak menyakinkan.

 

Langkah yang gue lakukan, dan semoga bermanfaat buat semua beb :

Mempelajari lagi tentang tauhid

Gila sih gue mpot-mpotan banget pelajaran tauhid ini, jatuh bangun menyakini bahwa semua ini atas kehedak Yang Maha Kuasa, tidak ada yang lepas dan luput dari pengaturanNya. Memperkuat aqidah yang mulai luntur di gerus jaman. Gue perkuat diri sendiri dulu beb, serius deh, mendidik anak sekarang kudu pake contoh kaga bisa kalo pake bacot doang hahahhaha.

Kita musti contohin detil, step by step, dan konsisten, udah begitupun kadang masih eror ngga nyampe apa yang kita maksud. Emosi ga sih lo hahhaha? Tapi, gapapa beb, bismillah kita lakukan terus, luruskan niat, semoga Allah mencatatnya sebagai pemberat timbangan kita di akhirat kelak.

Aktif terlibat dengan kegiatan anak

Mau ga mau, gue kudu terlibat lebih banyak dengan kegiatan anak. Bukan terlibat terus intervensi di semua hal kehidupan anak ya beb. Kalau seperti itu mah jadinya mendidik anak untuk ngga mandiri. Serba salah kan lo hahahha. Emang kudu pas porsinya, ga kurang ga lebih.

Kita kudu hadir, anak harus merasakan keberadaan kita.

Gue jadi ikutan milih game buat anak anak beb. Seleksi ketat game apa yang boleh anak gue maenin. Masalahnya, gue paling banter taunya maen solitaire hahahhaha. Ternyata ada webnya beb, dan ada free game nya, ibu-ibu hamba gratisan mana suaranya hahahha.

Udah underestimate aja gue sebelumnya, gue pikir ini web isinya bakalan permainan kartu doang. Emang iya sih, banyak banget jenis game kartu yang ga gue ngerti, paling banter maen solitaire gue tuh hahhaa. Tapi ternyata banyak pilihan game edukasinya. Thanks God!

mendidik anak
Daily Search Word, seru dimainin bareng anak-anak beb

Gue eksplore web game online ini, ternyata banyak yang bisa kita maenin bareng sama anak -anak. Gue milih maen Daily Word Search. Game nyusun hurup ini, bisa ngelatih konsentrasi, memperkaya kosakata Bahasa Inggris, kalau dikerjain bareng jadi melatih kerjasama. Maennya gampang banget, tinggal tekan aja hurup-hurup yang menyusun suatu kata.

Di sebelah kiri ada kata yang harus kita cari dalam box sebelah kanan. Tinggal di blok aja sih hurup – hurupnya, karena touchscreen jadi ngga terlalu sulit. Kalau sudah ketemu kata yang dimaksud, di kolom kiri akan hilang diganti dengan kata lain yang harus kita cari. Ini mudah banget, user friendly, anak-anak usia toddler juga bisa main, sekalian melatih motorik halus mereka.

mendidik anak
monster cookies, game yang bikin gue naek darah hahahaha

Ada juga sih permainan lain, mulai dari minesweeper, sudoku, catur, tetris. Untuk maen perang perangan ada battleship, seru banget kalo dimaenin bareng. Gue cobain maen monster cookies, anjiirr naik darah hahahah, kesel ih kalah melulu.

Yang gue seneng dari web ini adalah kaga ada gambar-gambar yang anonoh, ngga ada iklan pornografi atau judi atau sejenisnya, bersih. Gue merasa secure ketika mengijinkan anak anak main disini, walaupun tanpa gue dampingi.

Urusan main gadget dan main game ini memang cukup rumit beb. Tidak ada yang lebih baik dari satu ibu dengan ibu yang lain. Keputusan yang dibuat para orang tua, terutama ibu, tentu sudah melalui pemikiran yang panjang. Tidak hanya terbatas pada ambisi kita sebagai orang tua yang ingin anaknya menjadi yang terbaik, tapi lebih pada keselamatan mereka di dunia dan akhirat.

Kalau gue lebih memilih untuk memperkenalkan teknologi, atau game sekalipun dari 2 sisi, sisi baik dan sisi buruk.  Memberi anak-anak pemahaman bahwa segala sesuatu ada manfaat dan ada mudhorotnya, menjelaskan juga batasan ini boleh dan tidak boleh. Melelahkan memang, tapi perlu kita lakukan agar tidak menyesal dikemudian hari.

Selamat berjuang semuanya, salam kopi saset!

Leave a Comment

Your email address will not be published.

This div height required for enabling the sticky sidebar