Ketika membesarkan dan mendidik anak, para orang tua ( baca gue hahahah) sering lupa bahwa banyak yang bisa kita pelajari dari anak anak. Negara api yang menyerang kita tiada henti bikin kita terengah engah, ngatur nafas aja susah…ko disuruh belajaaarrr……jerit hayati dalam hati hahahaha.

 

Ujung ujungnya kita pakai sistem komando dalam mendidik dan membesarkan anak. Pokoknya anak harus nurut, anak harus begini begitu, pokoknya…pokoknya. Hasilnya…anak stress, orang tua juga stress. Orang tua merasa gagal, anak merasa gagal, orang tua merasa sudah melakukan segalanya, anak juga berpikiran sama, merasa sudah melakukan segalanya untuk jadi anak yang baik. Jedeerr….trauma lah….

 

Para orang tua bisa sejenak merenung untuk belajar banyak hal dari anak anak (ini mah gue ngomong sama kaca beb hahahah)

 

Fearless, ngga kenal rasa takut

Anak gue sering beb melakukan segala sesuatu kayak ga pake perhitungan, bikin jantung gue mau copot rasanya. Linuuu sebadan badan, takut mereka kenapa napa. Satu waktu mereka (anak anak) lari kenceng hampir nabrak tembok, loncat dari satu kursi ke kursi lain, nendang bola sekencengnya, maen sepeda sekencengnya, muter muter kayak gangsing, dan segala jenis permainan lain yang bikin emak menjerit histeris…bukan kenapa napa, ngeri aja gitu kalo mereka kejedot atau terluka

 

But, guess what?

Setelah kita dewasa, kita (baca gue lagi hahhahaha) justru gue merindukan saat saat itu, gue kangen jadi manusia yang tidak mengenal rasa takut, melakukan segala sesuatu dengan ringan, tau betul dengan kapasitas diri. Karena anak anak ketika berlari kencang, melompat sana sini, mereka bukan tanpa perhitungan, mereka tau betul kalau mereka mampu melakukannya dengan baik. kalau ternyata jatuh atau terluka ya tinggal bangun trus lari lagi…sesederhana itu

Setelah dewasa, gue pribadi sering meragukan kemampuan diri. Merendahkan kapasitas diri, menganggap…buat apa sih…ntar gagal loh…ntar sakit loh. Udah ngga usah di coba, diem ajah.

Kalo lo gimana beb? ngga lah elo mah ya….

 

Hal kedua yang bisa kita pelajari dari anak anak adalah RASA INGIN TAHU mereka yang luar biasa. Mereka kepo nya luar biasa. Eksplore segala hal, kenapa burung bisa terbang, kenapa aku perempuan, kenapa abang laki laki, apa bedanya, apa itu agama, semuaaa ditanyain. Dan nanyanya kadang ngga cukup sekali, beeeerulang ulang hahahhaha, pernah?

 

Anak gue yang bungsu, si bulan, kalo nanya…bu ini apa? Gue jawab, tapi nanya lagi, bu ini apa? Kalau belum puas dengan jawaban yang gue kasih dia akan terus bertanya….issue yang sama…sampai akhirnya kadang dia menjawabnya sendiri hahahhaha, baru dia merasa puas.

 

Kita setelah dewasa? Udah males aja gitu nanya ini itu, karena seringnya ngga dapet jawaban yang memuaskan. Sebetulnya bukan  ngga memuaskan tapi kitanya ngatur…kita nanya tapi ngga siap dengan konsekwensi dari jawaban yang kita terima

 

Kenapa gue gagal terus?

Kenapa dia ninggalin gue?

Kenapa gue selalu merasa kurang?

Bukan ngga mau nanya, tapi kalau nanya…jawabannya bikin sakit beb hahahhaaha

 

Tapi ini harus terus kita lakukan, kalau tidak self awareness kita akan raib , menguap dilahap negara api. Kita berubah jadi makhluk tanpa nyawa, yang menjalani hidup seadanya aja, hidup segan mati ga mau…it happen to me.

 

Bertanyalah terus dan terus, cari jawaban sejujur mungkin…mungkin sakit, tapi ini membantu kita menyelesaikan banyak masalah dalam hidup kita beb.

 

Ketiga, kita bisa kembali mengenal KEHADIRAN, dari anak anak. Kita…eh kita lagih hahahha, gue maksudnya beb hahahaha, ketika sedang bersama anak anak, sering sekali badan kita ada di situ tapi nyawa kita entah ada dimana. Bukan begitu beb? Bukaaannn hahahhaha…..

 

Mau tau tandanya kalau nyawa lo ngga ada disitu? Coba cek, anak lo sering mengulang pertanyaan ga? Sering manggil lo kenceng ga? Atau kalo manggil gini : bu bu bu bu buuuuu….. (anak anak gue semua begini, pernah seperti ini)

 

Dengan alasan lelah, kita sering pura pura ngga denger kalo dipanggil, jadi jangan salahin anak anak ketika mereka lo panggil trus pura pura ngga denger hahahahha….dia niru siapa ituuuhhh…hahahhaa aseeemm….*kejengkang, berasa kurang zat besi ini mah hahahhaha

 

Anak anak ketika mereka dalam kelompok, bisa dipastikan ngga ada yang ngelamun, mereka akan tau detil apa yang terjadi, sampe kadang kita menilai mereka lebay dalam menceritakan segala sesuatu. Bukan lebay beb, bukan drama juga, ini karena mereka hadir jiwa dan raganya disitu. Mereka bisa menjelaskan dengan detil apa yang terjadi, termasuk apa yang mereka rasakan.

 

Coba kalau kita beb, kadang temen kita  ngomong apa aja juga ngga ngeh, yang kita rasakan hanya datar dan datar….pleeettt kalo kata orang sunda mah hahahaha.

 

Kadang gue sendiri sering rindu perasaan lebay ini, kita menyebutnya sekarang sebagai empati beb. Dan ini butuh latihan untuk menumbuhkannya kembali. Jangan sampe kita menyesal…tau tau anak anak udah gede, tau tau mereka sudah pergi dengan kehidupannya masing masing, dan kita sendiri tanpa kenangan….pedih ini beb.

 

Ke empat, kita bisa belajar EKSPRESIF dari anak anak. mereka akan menangis ketika sedih, mereka tertawa ketika merasa lucu, mereka marah ketika kesal, mereka mengekspresikan perasaannya dengan jelas, dengan lugas.

 

Setelah kita dewasa, kita justru mempelajari bagaimana cara memakai topeng hahahah, ketika sedih sulit menangis, ketika senang sulit sekali untukk tersenyum, ketika marah pura pura baik baik saja. Ada yang begitu? Coba kita antri ambil nomor antrian konsultasi hahahhaha.

 

Rindu gue sih beb, rindu bisa bebas mengekspresikan apa yang gue rasakan. Tanpa khawatir gue akan kehilangan teman, tanpa kuatir akan menyakiti, tanpa kuatir kehilangan cinta. Anyone?

 

Kelima, KREATIF. Anak anak ngga ada matinya kalau tentang kreatifitas. Pernah dong beb, anak gue si bungsu, bulan Namanya, dia luluran pake biscuit satu pak, di kaaasssuuurr hahahhaha….pengen ngamuk ga sih lo hahhahaha

 

Lain waktu, dia bikin tenda di samping rumah pake selimut dan kursi….ya Tuhaaann….hahahhah, bisa juga lain waktu…shampoo dan sabun di kamar mandi habis..berubah bentuk jadi slime gaes hahhaah, pernah juga lipstick gue berubah jadi kutek, perona pipi, eye shadow, atau bahkan jadi pengganti crayon. Ada aja gitu ide ide gila mereka

 

Setelah dewasa, otak kita jadi beku hahahha, mikirin tagihan demi tagihan, masalah demi masalah yang datang silih berganti, rutinitas yang terasa menjebak kita dalam lingkaran setan, ujungnya shut dow…mati mesin wkwkwkkw, bobo ajah…itu mah gue heheheheh

 

Bisa ngga kita membangkitkan lagi jiwa kreatifitas yang sudah lama terkubur? Bisa beb, sangat bisa, asal MAU….hahhhaha *tawaetan

 

Yang keenam, BERMAIN MAIN beb. Kapan terakhir lo bersenang senang dengan apa yang lo lakukan? Lupa ya? Sama hahahhaha

Kita disibukkan dengan tanggung jawab dengan segala masalah yang (merasa) harus kita bereskan, sampe lupa kalau kita juga berhak bahagia ketika melakukan sesuatu. Bahagia itu pilihan beb, seberat apapun tanggung jawab yang kita pikul, kita berhak ko menjalankannya dengan Bahagia. Ini mah gue curhat hahahhaha

 

Ada masukan beb? Kira kira apa lagi yang bisa kita pelajari dari anak anak

Feel free to contact me, semoga bermanfaat beb


Leave a Comment