Siang itu rumah terasa lengang, sepi, angin pun tidak terdengar melintas. Hmmm….ini terlalu sepi, pasti ada sesuatu, buru buru dah gue keliling rumah, manggil satu persatu anak anak. tetep ngga ada jawaban, begitu periksa di belakang…jeng jeeeengg….si Bungsu Bulan, lagi nyemil wiskas bareng kazuha kucing liar yang biasa mampir hahahahha.

Begitulah kondisi keluarga kecil kami, Ketika semua tenang, itu pertanda badai akan datang. Pernah di lain waktu, gue tinggal ke kamar mandi sebentar, biasanya baru berapa detik masuk toilet, udah ada yang gedor gedor, mau pipis juga lah, mau nanya apa lah, atau sekedar ngomong…ibu jangan lama lama. Ini ngga, gue anteng dan aman di kamar mandi, begitu selesai dan keluar, DOEEENGG ada yang lagi luluran pake biskuit regal setoples hahhaahhaa.

Itu kelakuan si bungsu, hal seperti itu lumrah, makanan gue tiap hari beb. Bulan ini anaknya kreatif banget. Pernah dia berniat bantu gue mandi sendiri, waktu itu dia umur 4 tahun, iya sih mandi sendiri, tapi mandinya di tengah rumah. Belum lagi bantu cuci bju, tau tau baju selemari diturunin semua trus di siram aer hahahhaa, atau tiba tiba dia berendam aer deterjen di dapur. It’s normal di rumah kami hahahahaha.

Keluarga kecil gue memang tidak sempurna, hanya ada kami berlima. Gue sebagai ibu merangkap ayah, Bening si Sulung pemikir yang penuh rahasia, Bintang anak kedua yang penuh pesona dan teguh pendirian, Bumi anak ketiga satu satunya laki laki di rumah ini, Bulan si bungsu pemberani yang berhati lembut. Dari ketidaksempurnaan itu lahir keajaiban setiap harinya.

Sudan hampir 7 tahun kami hidup berlima, bahu membahu satu sama lain. saling menjaga, saling memaki, saling serang, saling berpelukan, saling berbagi, dan saling memaafkan.

Dengan tidak mengecilkan atau bermaksud menghilangkan bantuan dari kiri dan kanan yang selalu hadir di saat yang tepat, rasanya cukup menakjubkan melihat mereka tumbuh. Ada rasa haru, bangga menyeruak melihat mereka saat ini.

Bumi, sebagai satu satunya laki laki di rumah kami, gue kadang suka kasian liatnya hahahha, dia jadi tukang wara wiri ke warung depan, beli telor, beli gula, beli garem, kadang beli pembalut, wkwkwkw maaf ya Bang.

Jujur, sebagai geng mamambisius gue berusaha mendidik dia agar jadi laki laki yang penyayang, pemberani, teguh pendirian, dan penuh tanggung jawab. Kalo soal teguh pendirian sih mudah mudahan bisa nempel.

Setiap hari ngadepin sodara perempuannya dengan berbagai jenis karakter, Setiap hari Bumi dilatih bernegosiasi, mengemukakan dan mempertahankan pendapat.

Pernah satu waktu, dia nangis tersedu sedu.

Ibu : kenapa bang?

Bumi : abang ngga ngerti lagi harus gimana?

Ibu : memangnya kenapa?

Bumi : Ka Bintang minta dibantuin, tapi semua yang abang kerjain salah, abang tanya maunya gimana, malah bilang terserah

 

Hampir aja gue ngakak denger ceritanya. Dengan muka serius, gue dengerin sampe tuntas dia bercerita, dan ikut prihatin seperlunya, hahahhahaha. Kalo inget kejadian ini masih pengen ngakak aja. Perempuan emang suka gitu bang, susah dimengerti apalagi kalo udah pake kata terserah.

Kami lima sekawan berpelukan menghadapi dunia.


4 Thoughts to “keluarga cemara tanpa abah”

  1. Ana

    Hahaha,, “terserah” kata andalan ,,, wkwkwk

    1. paling ngeri katanya kalo udah terserah hahahahhahaha

  2. Koq gw kasian ya ama si abang Bumi 😅😅🤣

    1. ngapa kooh? senasib jangan jangan hahahahha

Leave a Comment