katakan ini pada sahabat kita yang sedang terluka


Suatu hari, ting…ada chat masuk

Bff : beb, boleh ga gue resign jadi ibu?

(Dia emang gitu, ga suka basa basi hahahaha)

Gue : gue ikutan resign dong beb, anjiirr ga ada pisan waktu buat diri sendiri, ampe makan aja suka ga sempet, mana ga ada bayarannya, cuma lelah lelah dan lelah, suc*ksssss

Bff : ko gue ga bisa ya jadi ibu yang mindfull, berasa nista banget jadi perempuan, gue ngerasa jadi ibu yang ga berguna…gagal gue beb, ibu yang gagal. Ko kayaknya gue ga becus ngurus apapun

Gue : apa itu ibu mindfull? Overdomeh lah itu mindfull haahahaha, masih bisa bangun pagi dengan pikiran waras aja udah sukur, ga nyiksa anak aja udah uyuhan (lumayan;hebat banget dalam Bahasa Sunda). Gue juga heran,  koq orang lain bisa ya jadi ibu yang bahagia? Koq gue mah ngga? Apa yang salah ya beb?

Bff : kan gue tadi nanyaaa bebbb? Gue juga ga tau jawabannya. Ya udahlah anggep aja iya kita nista hahahhaaha, lo udah mandi pagi belom?

Gue : ya belom lah gila hahahaha, seharian ngurusin anak daring, butuh ini butuh itu, minta ditemenin, minta di ajarin, belom lagi mogok ga mau kerjain tugas. pengennya aidonker tapi suliiidddddd

(ini percakapan jam 4 sore hahahahha)

Pengen nyemangatin, ayooooo ibu ibu KITA BISA! tapi jujur…gue sendiri sangsi bisa apa kaga melalui semua ini hahahahahah

Sulit memang untuk bersyukur di tengah badai.Tidak sedikit sahabat kita yang kesulitan menghadapi hidup, putus asa, bahkan sampai depresi. Yang bikin miris, banyak yang jadi depresi karena mulut tak bertanggung jawab, yang berkomentar seenak udel.

Alih alih menyarankan ini dan itu, atau menyalahkan ini dan itu, better kita sediakan saja telinga kita untuk mendengarkan. Kadang kadang,sahabat kita ngga butuh butuh amat solusi, mereka hanya butuh di dengarkan saja dulu. Tapi kita juga harus tau batasan, kapan kita tetap mendengarkan, kapan kita say no…demi kesehatan jiwa kita bersama hahahaha.

Kita sudah paham betul bukan beb? kalau masalah yang datang itu untuk mendewasakan kita, merubah hidup kita menjadi lebih baik, lebih seimbang. Ada beberapa kalimat yang bisa kita pakai untuk sahabat yang lagi drop hatinya, mungkin bisa membantu mereka menjadi lebih tenang, lebih jernih melihat akar masalah.

  • ini bukan sepenuhnya salah lo beb
  • lo itu berharga
  • berat ya?
  • yang lo rasakan itu wajar, sangat wajar
  • lo sekarang aman beb

Kalimat – kalimat tadi mungkin terlihat sepele, tapi itu berharga banget buat mereka yang sedang terluka dan kehilangan arah. Setidaknya itu yang gue rasakan, yang gue alami.

 

Bulan penuh cinta, selamat melatih empati beb, semoga hidup kita lebih baik lagi, penuh keberkahan.

Salam kopi saset hahahahha

 


31 Thoughts to “katakan ini pada sahabat kita yang sedang terluka”

  1. Pegimana mau jd ibu mindful yak, beha baru sebelh anak udh nangis. Mau boker udah kaya mu ditinggal umroh sebulan 🤧🤧

  2. Yup, sebagian besar orang yang curhat, kalo menurut gw pribadi, mereka cuma pengen didengerin..
    Sebagian kecil lainnya, pengen minta validasi kalo apa yang mereka lakuin itu bener..
    Kalo tipe yang kedua, biasanya dari awal mereka udah pilih2 mau curhat ke bff yang mana yg sekiranya satu prinsip..

    Tapi pada intinya itu sah2 aja dan kita semua emang sangat butuh teman berbagi cerita atau diskusi yang satu frekuensi dan positif..
    Teman berbagi cerita atau diskusi yang positif, yang paham cara merespon teman yang lagi rapuh 🙂

    Btw, nice post !

  3. aku kadang juga bingung kalau mesti menanggapi keluh kesah dari teman-temanku. Mau kasih semangat, kayaknya juga ga butuh. Apalagi menyemangati malah bisa membuat dia berhenti untuk bercerita sekaligus melepaskan beban yang sedang dia rasakan. alih-alih membantu melepaskan beban, yang ada malah menahan beban itu keluar. Jadi aku kadang memilih untuk mendengarkan dulu. Tapi kadang aku bertanya apakah butuh masukan atau cuma mau didengarkan. Jadi kalau suruh didengarkan, yaa aku dengarkan saja tanpa ngasih masukan..hehhehehhe

  4. Bener banget mbak, kadang kita curhat itu hanya ingin berbagi dan didengarkan, dengan begitu pun sudah merasa baikan. Cuma kadang kala ada yang dicurhatin malah memojokan, nah yang begini-begini nih yang bikin malah ngedrop dan males curhat lagi. Padahal curhat itu memang meringkan banget kalau pas lagi stress

  5. Oke noted mak, soalnya aku paling bingung kalau udah di posisi kaya gitu juga, dicurhatin temen tapi aku gak bisa ngasih nasehat, takut salah gitu, dan aku rasa kadang mereka juga pengen didengerin aja sebenernya.

  6. Ah, Mamak! Aku juga kadang berpikir begitu. Aku pengin resign jadi ibu. Kalau enggak bisa gak ya sehariiii ajaaaa punya waktu me time. Eh, tapi pas si anak diajak ayahnya ke rumah Embahnya. Aku malah kangen banget. Dasar aku emak labil. Hahahah

    Tapi emang bener sih, orang cerita, curhat itu kadang cuma pengin didengerin. Pengen ngeluarin unek-unek biar merasa better. Thanks for sharing, Mak!

  7. Saluttt pokoknya sama sosok ibu yang bisa jadi apa ajah buat anaknya, semangat terus ya semoga Allah selalu memberi ibu kekuatan dan kesabaran yang lebih lagi 😊 aamiin

  8. Iqbal

    Mewakili para suami lagi, saya ucapkan terima kasih ke para ibu yang sudah merelakan me time nya untuk bisa jagain keluarga 🙂

  9. Thanks masukannya mak, kadang aku suka bingung kalau ada teman yang curhat mau nanggepin apa, selama ini sih aku cuma dengerin aja.

  10. Setuju banget nih kalo orang lagi curhat kadang emang pengennya didengerin dengan seksama, tanpa di-judge macem-macem. Walaupun udah tau teorinya, kadang masih suka kebawa sih untuk kasih komentar. Semoga ke depannya bisa jadi manusia yang lebih mendengarkan. Thanks udah diingetin ya 🙂

  11. Mau jadi mamak mamak, mau single, double, Jomblo. Semua mempunyai badainya masing masing. Merasa tidak sendirian itu kadang bisa membantu meringankan beban.

    Aku bersyukur sih masih punya teman satu frekuensi walau cuma satu dua.

    Semoga kita semua bisa melalui badainya masing masing. Menjadi orang yang lebih baik versinya masing2.

  12. Bagi para suami yang membaca ini, seharusnya bisa jadi ‘cambukan’ untuk memahami istri yang setia dengam segala aktivitas keluarga. Apalagi kala WFH seperti ini, seharusnya bisa lebih engage dan lebih berbagi aktivitas bersama agar ‘resign jadi ibu’ tidak terjadi.

  13. Serius, kadang didengarkan aja sudah bahagiaaa…Enggak perlu komentar yang menghakimi. Tapi sayang banyak tipe begini, bandingin pula dengan dirinya, aku kemarin juga gitu bla bla bla…
    Lha ini tentang aku buka kamuuu huhuhu
    Eh, malah tjurhat kwkw
    Semangat, Kak..Jadi Mamak memang butuh jiwa raga ekstra, tapi Insya Allah balasannya surga!

  14. Saya Tidak tau mau komen apa, apalagi ini percakapan ibu ibu, ibu ibu Rempong lagi, yang pasti ibu ibu jangan dilawan, salah dikit kelar hidup lo

    Btw Salam han ji pyeong Bu Nani

  15. paling bener emang kalo ada orang curhat kita dengerin dan kasih saran seperlunya aja, mereka-mereka yang curhat emang mesti kudu didengar si.

  16. Setuju Maaak! Aku malah kalau dicurhatin suka bingung harus menanggapi apa, jadi ya udah diam saja. Soalnya kita sendiri kalau curhat didengerin aja juga udah lega ya.

    Btw, salute buat para ibu! Kalian itu keren bisa ngurus anak dengan baik dan merelakan waktu me time.

  17. Tuty Prihartiny

    Resign jadi ibu? Sering banget denger kek gini di hari Senin pagi. Terus dilanjut, ‘secapek-capeknya kerja di kantor, lebih capek lagi di rumah, mana bisa Sabtu Minggu istirahat! ?” Pastinya para ibu yang berperan ganda sudah berusaha optimal baik di dunia domestik dan publik. Jadi ketika mereka sampaikan seperti itu, kita sebagai orang terdekat/sahabat atau yang kebetulan dekat dengan dia saat itu, dapat menunjukkan support dan empati kita dengan mengatakan hal_hal yang mbak nani sarankan seperti : gue ngerti kalo lo merasa ini berat banget buat lo beb, tapi lo gak sendirian kok.. ada gue

    1. Bener kak, sesama wanita dan sesama peran sebagai ibu itu kadang cuma perlu didengarkan saat berbagi cerita.
      Baca cerita kakak, Clara keingetan temen Clara yang punya anak usia sekolah. Setiap pagi itu mereka saling ngotot-ngototan dulu sebelum mulai daring. Clara yang belum punya pengalaman memiliki anak kandung usia sekolah, suka bilang dalam hati “pengen bgt punya anak usia sekolah. Belajar bareng dan melakukan aktifitas belajar bareng.” Mungkin karena Clara belum merasakan posisi itu makanya berangan spt itu. Hihihi

  18. Iya bener banget. Curhat tuh sebagian besar butuhnya didenger karena dia sendiri sebenernya udah tau mau ngapain. Tapi emang pengen ngeluarin isi hati aja. Butuh tong sampah istilahnya biar beban di hati nggak berat2 amat.

  19. Oh my God, the struggle is real yah. Salut buat para ibu, baik ibu yang full time di rumah ataupun working mom. Trima kasih kalian bisa tetap sehat dan bisa tetap waras, menghadapi anak-anak ajaib titipan Tuhan. Kalian luar biasa, fantastis & tersayang banget. Oh iya, terima kasih yah kak uda ngingetin cara menghadapi teman yang lagi dalam masalah. Semoga semakin berempati kedepannya.

  20. Semangat para ibu…kalian luar biasa…makanya kalau aku ditanya pekerjaan apa yang paling, profesi “ibu” udah paling berat sihh…kerja 24 jam upahnya cuma ucapan makasih yang kadang dilupakan….tapi namanya ibu dikasih ucapan makasih aja udh bahagia banget…gak bisa bilang apa2…kalian hebat para ibu!

  21. Aku juga suka bingung nih klo ada sahabat yang curhat yang aku sama sekali belum pernah ngalamin. Jadi aku lebih menjadi pendengar aja supaya dia lebih plong.

  22. Emang bener, kadang kalo lagi ada masalah, seseorang bukan minta solusi. Tapi at least didengerin aja gitu. Kadang solusi mah kita udah tahu, cuma perlu dikeluarin aja gitu uneg2nya

  23. Kenapa pada bilang pada didengerin aja ya?? Aku lebih sering pengen dimaklumi ketika habis cerita.

    Jika itu galau, ya mungkin aku butuh cerita sambil nangis. Tapi gapapa gitu nangis. Jangan “kamu jangan nangiiis dong beeb”

    Jika itu bahagia, aku mau joget joget sekomple juga dimaklumi ajaa. Tp tetep temenin.

    Wkwk tapi sebenernya versi aku mau didengerin, mau dimaklumin atau apapun selalu menjadi sahabat yang tepat itu jauh lebih penting sih maak. Jadi paham ajaa gitu kondisinyaa. Dan memilih sabahat yang tepat juga lebih penting.

    Selalu jadi sahabat yang baik ya mak. Luvv 😂

  24. dengerin orang curhat itu makan energi jg loh. Kita itu ibarat sponge yg menyerap curhatan.

  25. Setuju Mbak, jika dicurhatin ya dengerin, kalau diminta saran baru kasih saran..sebisa mungkin berempati..dan yang paing penting menurutku adalah, jangan sampai kita ikut masuk dalam masalahnya..bisa pusing sendiei..hehehe..

  26. Anni NS

    Betul banget 5 kalimat yang jadi poin ponting bagaimana kita menanggapi atau berempati untuk seseorang. Setuju 1000% beb gue hahahahahaha.
    Positif, ceria dan terbuka terus ya beb. Sebarkn benih-benih cinta itu terus pada semua yang membutuhkan ya beb.
    Meski kalimat itu terkesan sederhana sekali, tapi itu adalah kalimat ampuh, sakti dan sungguh amat sangat dahsyat dampaknya menurut gue.

  27. Hahahahahahha aku ingin tertawa bacaa postingan iniii, tapii ini lebih real menurutku ketimbang tulisan para ibu yg memperlihatkan kesempurnaan wkwkwkwk yuk lah ngopii

  28. Zen

    Hi…. Capek ya….

    Sama.. Aku juga…

    😆😆😆

    Saat lagi droop dan merasa gagal dalam hidup, saya selalu yakin setiap orang pasti punya ujian…

  29. Jadi teringat kakak aku yg mengalami masalah yg sangat berat dalam rumah tangganya. Saat itu gak bisa berbuat apa² dan cuman bisa bantu dalam doa. Mau kasih semangat malah takut salah ngomong. 😅😅

  30. semangat selalu ya Mak 😀

Leave a Comment