Flashback, Siapa Tau Bikin Hidup Lebih Bahagia

Share dong beb

2019, mengajarkan banyak hal untuk hati gue. Menguatkan hati dari berbagai sudut. Gue share beberapa point penting, sapa tau ada yang senasib ya beb…secara ya…. Ini sampe pertengahan 2020 ko ya negara api ga bosen bosen gitu menjajah.

Awal tahun sampe sekarang, ga berenti berenti…kejadian demi kejadian bikin gue melongo…ini apaan siihhh???

Gue coba mengurai lagi pelajaran penting di 2019, ya kaliii menambah tenaga gue untuk bertahan di 2020

1. DONT CHASE ANYONE

Jangan pernah beb…posisi ini bikin bengek, lo akan terus ada di kondisi lelah berharap. Coba ngacung dulu yang tahun lalu sama kelakuannya ma gue? NGAREP ini dan itu, ngarep dia akan berubah seperti yang gue mau hahaahah….deim…nulis gini aja kezeell aqutuu.
Gue ngejar orang orang untuk tetep stay di sisi gue, entah itu teman, sahabat, rekan kerja, mantan, pada akhirnya….gue cape sendiri…alhamdulillah di bikin cape, coba kalo dibikin kuat terus sama Allah, kayaknya bakalan bego aja terus ngejar yang bukan untuk gue.

Baca Juga : Kondisi yang tidak terpikirkan ketika akan bercerai

2. DONT BEG SOMEONE TO STAY

Whosoever they are…mau dia temen baek lo, sahabat lo, bff, apalagi kalo mantan mah hahahah, namanya aja mantan pasti pergi laahh beb…ye kaann….*banting celengan ayam hahahaha. Seroiusly beb, when we start beg someone to stay with us, perlahan tapi pasti KITA KEHILANGAN JATI DIRI, kehilangan diri sendiri. I’ve been there for many years. Ujung dari kelakuan ini adalah Rasa HAMPA yang tak berkesudahan…ee banget lah rasanya hahahahah. So…gue kasih tau sekali lagi beb…jangan meminta mereka yang ingin pergi untuk stay, ini hina banget rasanya. Semoga lo di selamatkan dari kondisi ini beb

3. KNOW YOUR WORTH

Elo itu berharga beb, BERHARGA. Belakangan ini gue harus mengucapkan ini berkali kali, like magic spell. Coach gue sampe bilang..elo itu MAHAL beb, jangan merendahkan diri sendiri lagi! Chin up!

Saking sibuknya ngejar sesuatu pake standar hidup orang lain, gue sampe ga sadar bahwa diri gue punya value sendiri. Hidup ini berasa hampa, ngga keren, kurang dan kurang

Sampe sini….ada yang butuh tissue? Atau kopi saset? Wkkwwkwkwkwk, lanjut yak

4. SAVE SPACE FOR PEOPLE WHO MATTER.

Sepanjang tahun kemaren gue sibuk mikirin kehilangan dan kehilangan. Ampe bego lah pokoknya mah hahahah. Gue kehilangan materi, nama baik, sahabat, lagi dan lagi….ampe gue mikir…ya Allah ini apa siihhh…ko gue dikasih sakit seperti ini terus? Apa salah gueeeee??? Mulai kan melebay hahahaha…

Gue sudah begini sudah begitu, kayaknya gue bener deh, kayaknya gue sudah melakukan yang terbaik deh, kok malah begini kok malah begitu? Terus aja begitu ampe tahun tiba tiba berganti.

Sibuk menghitung yang hilang, sampe gue lupa apa yang tertinggal di hidup gue adalah hal hal terbaik yang seharusnya lebih gue hargai.

Gue lupa membuka hati lebih lebar untuk mereka yang betul betul tulus ada di sisi gue, ada di semua kondisi. Se sakit apapun. Elo gimana beb? Siapa yang ada di sebelah lo dalam setiap kondisi? Ga ada? Hmmmm…..masa sih? Bukan ga ada kali…tapi ga mau dia…maunya yang laen wkwkwkwk

BACA JUGA : Ketika Lo Merasa Dikhianati

5. ACCEPT WHAT CANNOT BE CHANGE

Ini nih hahahah, untuk gue yang suka ngatur parah, kondisi yang ga bisa gue atur bikin bengeekkk beb hhahahah, ini kan seharusnya begini, seharusnya begitu, si ini itu harusnya ga begitu, si itu tuh akan lebih baik kalo begini…ada yang begini? Coba ngacung dulu beb…jangan maluuu ayo kita antri bersama hahahaha

Menerima, ini koentji dari segala pintu beb, seriously! Ketika kita mulai menerima…oooh yang bisa berubah itu cuma diri sendiri…ga bisa kota ngerubah orang lain, oohhh emang dia mau begitu…kitanya aja jangan bego…kitanya aja yang kudu bersikap dengan tepat, oohhh….begini…oohh begitu….

Dari MENERIMA ini, perjalanan spiritual kita akan dimulai beb

6. LEAVE WHAT ISN’T FOR YOU

Wakakkakakka, serius deh, ini keliatannya sepele, normatif banget. Emang bukan milik lo ya ga usah maksa pengen memiliki. Tapi prakteknya beb….ampooonnnn hahahhaha bengek. Apalagi kalo ini menyangkut alam bawah sadar.
Udah jelas jelas nih dia ninggalin kita, masih aja kita tantrum nyosor dan maksa dia untuk balik sama kita. Loh…ko malah curhat inih? Hahahaha

Lepaskan….biar entengan kita jalannya beb
Ngomong sih gampang hahahahah, prakteknya…bisa remed berkali kali…syediihhhh

7. LOVE YOURSELF

Kalo bukan lo yang cinta sama diri sendiri, mau ngarepin siapa lagi?

CINTAI DIRI SENDIRI. Pekerjaan seumur hidup inih…prakteknya setiap hari, ujiannya dadakan mulu hahaha. Ada loh yang kesulitan memprioritaskan dirinya sendiri…semuaaa untuk orang lain…..(seraya menunjuk orang di depan cermin) wwkwkkwkw

Perjalanan untuk mencintai diri sendiri…gue tulis di lain hari aja ya beb hahaha

Salam kopi saset semuaahhh

BACA JUGA : Survival kit, untuk menghadapi 100 hari pertama sebagai single parent


Share dong beb

42 Thoughts to “Flashback, Siapa Tau Bikin Hidup Lebih Bahagia”

  1. Beberapa waktu lalu saya dapet insight yang bagus dari sebuah website pengembangan diri, katanya akar dari penderitaan yang disebabin dari kemelekatan adalah lupa kalo yang jadi prioritas untuk dicintai seharusnya adalah diri sendiri..
    Website itu juga bilang kalo sahabat sejati setiap orang idealnya adalah dirinya sendiri karena definisi sahabat sejati menurut si coach itu adalah sosok yang selalu ada untuk kita dan tahu apa yang ada di pikiran kita yang berarti menurut dia adalah diri kita sendiri..
    Statement ini bisa aja jadi pro kontra karena menurut orang-orang yang relijius mungkin akan berkata bahwa yang menjadi “sahabat sejati” maksudnya yang pertama dicintai adalah Tuhan baru kemudian diri sendiri..
    Terlepas dari itu semua, esensi dari pernyataan si coach itu kalo yang gw tangkep adalah dengan pola pikir seperti itu orang akan dengan lebih enteng melepas orang2 atau apapun yang datang dan pergi di hidupnya..

    1. kesulitan melepaskan sesuatu baik berbentuk barang atau manusia, memang sumber penyakit
      bikin hidup jadi beraaadddddd

      makasih insightnya beb, kudu ngopi nih kayaknya hahahaha

  2. Sebenernya aku jarang ngalamin hal seperti yang mba tulis, mungkin karena basically aku orangnya super cuek ya sama orang lain (kecuali sama omongan keluarga inti). Tapi aku punya banyak temen yang begini yang kadang suka bikin gregetan. Nah aku ikut seneng karena di bagian akhir mba bikin kesimpulan dengan bilang love yourself. (Tanpa bermaksud sok bijak) tapi aku setuju banget memang agar bisa mencintai dan dicintai orang lain kita harus terlebih dulu mencintai diri sendiri. Jadi kita tahu betapa berharganya diri kita dengan atau tanpa orang lain. Ah terima kasih cerita flasbacknya mba, selalu suka baca postingan mba yang jujur. Keep it mak!

    1. udah paling bener itu…mensortir siapa aja yang mau kita dengerin, makasih insightnya beb
      makasih juga udah mampir ya

  3. Setuju banget dengan poin-poin yang disebutkan di atas mbak. Yaa salah satunya penerimaan atau menerima adalah kunci. Kita memang harus menerima sesuatu yang sudah terjadi, tak perlu menolaknya. Setelah menerima, kita mesti melakukan sesuatu yang lebih baik lagi.
    Love yourself itu juga mesti diterapkan dalam keseharian karena itu sangat penting dengan diri kita.
    Terima kasih untuk artikelnya mbak πŸ™‚

    1. sama sama semoga bermanfaat yaak

  4. Antin Aprianti

    Menerima adalah kunci, aku setuju banget. Kita memang harus menerima segala hal, baik itu ditinggalkan atau menerima segala yang ada di diri sendiri. Ngomong sih memang mudah ya mbak, tapi pas dijalanin kadang sulit, tapi bukan berarti nggak bisa.

    Suka yang poin terakhir, Cintai Diri Sendiri. Yes itu HARUS

    1. yess harus, wajib hahahahha
      makasih udah mampir ya ka

  5. Artikel ini reminder bener…banyak poin yang bisa jadi pembelajaran saya. Betul jika sedang kondisi labil lebih baik kita putar balik. Apa yang sudah kita punya, seberapa besar perjuangan kita saat meraihnya juga selalu ingat bahwa kita itu sungguh berharga.
    Aku suka banget sama ini: ” Elo itu berharga beb, BERHARGA.!!
    Semangat, Kak…Semoga makin bahagia kini dan nanti!

    1. makasiiihhhh bebbb
      doa yang sama buat lo yaaakkk

  6. benar nie kak cintai diri sendiri, memang sie kayanya terlalu egois ya kalua denger kata2 ini tapi sekarang mulai sedikit demi sedikit mencintai diri sendiri , masa bodo dengan perkataan orang ataupun ditolak hahahah dia ga suka ya weis cari yang lain huhuhu , terimakasih atas flashbacknya kak.

    1. ditolak emang pediihh hahhaha, but show must go on
      not giving a fu*k dengan omonga orang juga bentuk dari self love, kasian kitanya kalo kudu denger dan nurutin semua orang terus mah
      makasih bebbbb udah mampir dan ngobrol

  7. Mencintai diri sendiri adalah koentji.. untuk bisa merelakan yg datang dan pergi..jadi klo pemahaman sy ketika menjalin relasi dng org lain.. tadinya dawali dngan saling tdk kenal..kemudian kenal…kemudian ada ketidaksesuaian sehingga kembali tidak kenal..berarti kembali ke titik asal …

  8. Baca point satu cuma bisa hhmmmm aja, point kedua mulai memanas ini hati, masuk point ketiga😭😭 iya iyaa emang sering bgt ngerasa diri ini gak berharga. Point seterusnya aku gamau komentar lagiiiiiih

    1. seeeddd……low self esteem sepanjang hidup, padahal Allah menciptakan kita sedemikian sempurna
      mangaattt seerrr

  9. Point mencintai diri sendiri itu tuh yang paling penting juga dalam hidup, tapi kadang susah untuk mencintai diri sendiri.

    1. emang…self love itu mudah dilisankan tapi suliddd dipraktekin

  10. Gelaaaa ini ngena banget sih pesennya. Bener-bener, semua pesan di atas harus dilakuin demi tercapainya kedamaian dan ketentraman hati. Semangat semuaaaa. Makasih pengingatnya Makkk

    1. bebbb makasih udah mampiiir, hidup perdamaian! hahahahah

  11. Kesulitan memprioritaskan diri. Kayaknya aku lagi ngalamin ini. Apalagi anak masih kecil, ngurus nenek, suami kerja. Jadi kayak gak ada waktu buat me time, merawat diri, bahkan buat mandi aja singkat banget waktunya.

    Tapi, setelah LDM sama suami, kok malah kayak agak longgar gitu waktu buat sendirinya. Jadi mulai berburu skincare buat merawat diri lagi. Love yourself, makasih reminder nya ya mbak πŸ™‚

    1. wakakakakka, memang ada tipe pasangan yang lebih cocok untuk LDR an

      para istri, ibu, jangan lupa untuk me time…ini penting banget, kalo ngga bisa gila hahahahah

  12. Wah banyak banget nih pelajaran yg aku peroleh dr postingan Mba Nani. Pas lebaran kemarin aku mau bikin tulisan soal memaafkan diri sendiri. Tapi belum kesampaian.

    Ternyata dgn kita ngomong sama diri kita sendiri dan memaafkan apa yg sudah kita perbuat dgn diri kita itu juga bagus buat me kesehatan mental kita.

    1. semoga bermanfaat bebbb

      self talk banyak membantu mengurai masalah, paling ngga jujur sama diri sendiri bikin kita lebih lega dan melihat masalah dengan lebih jelas
      saling mendoakan yaaa…semoga kita semakin baik ke depannya

  13. Mak, aku selalu suka baca tulisanmu yang jujur dan penuturannya yang kocak. Hahaha. Btw, ini noted banget untuk semua poin2nya. Mudah diomongin, tapi sulit dilaksananakan yah. “Elo itu berharga, Beb. BERHARGA.”

    1. merasa diri berharga ini emang PR bangetss
      tengkyuuuu beb udah mampir, it means a lot for me

  14. Mencintai diri sendiri emg kunci utama dari semua hal diatas, karena kalo kita memahami apa yang ada di dalam diri kita pasti kita akan mampu bertahan. Pesannya ngena banget dan jadi reminder buat diri sendiri. Terima kasih buat sharingnya kak

    1. sama sama bebb, semoga bermanfaat ya
      mencintai diri sendiri memang perjalanan panjang, butuh effort besar tapi proses tidak pernah mengkhianati hasil
      makasih yaaa udah mampir

  15. Kalo aku pribadi sih jarang banget ya ngalamin kayak point-point yang disebutkan diatas. Emang sih, kadang saat kita tiba-tiba ditinggalin sma orang yang kita masih sayang dia (dianya ngga), rasanya pengen teriak, “salah aku apa? Aku kurang apa lagi?” Tapi ya, itu cuma bisa aku teriakkan dalam hati aja, dan selebihnya, “ya udah”. Meski setelah itu tetap harus menata hati sih. Hehehe

    1. semoga bermanfaat bebb, makasih ya udah mampir

  16. Setuju dengan semua poin artikel dikau.
    Sederhana tapi memang mengena banget dan kadang terlupakan seperti Love yourself.
    Jika kita mencintai dan menghargai diri kota sendiri maka orang lain pun akan menghargai kita.

    1. iya bener beb, kita baru bisa menghargai dan mencintai orang lain dengan proper kalo bisa nerima dan cinta sama diri sendiri terleih dulu
      makasih udah mampir yaaaakkk

    2. Tuty Prihartiny

      Mbak Nan… tahu ndak setiap selesai baca tulisan mbak. Saya ngebayangin. Eh, ngarep tepatnya. Tulisan berikutnya akan ngomongin apa ya? Apapun itu, dengan gaya penulisan yang bagaimanapun saya mesti terkesima. Ada pesan mendalam yang mbak sampaikan, dengan ‘memposisikan’ diri sebagai ‘peran utama’ .. padahal rasanya juga ‘mewakili’orang lain yang mengalami ini. Menghadirkan diri, jujur dengan diri sendiri dan berdamai dengan pengalaman pribadi menjadi anak kunci untuk langkah selanjutnya terasa lebih damai. Dear mbak Nanny Many thanks to : Flashback, Siapa Tau Bikin Hidup Lebih Bahagia ….

  17. tetep semangat yaa beeeb, flashback apalagi untuk memori-memori yang paling ga enak emang bikin down sih. Tapi melihat kebelakang kadang cara untuk sembuh paling mujarab karena kita bisa menerima, memaafkan diri sendiri, dan melangkan jauh lebih baik kedepan dengan hati plong.

    1. setujuuuu, melihat sesekali ke belakang untuk melangkah lebih jauh ke depan
      semangat jugaahh buat lo bebbb

  18. Aduh ini yg sedang aku alami banget nih kak.. baca ini jadi yg hmm mencerahkan. Makasi ya kak 😊

    1. sama sama kaaaa, semoga tahun ini bisa kita lalui dengan baik ya

  19. Setuju dengan semua tulisannya kak. suka kata-kta ini “jangan meminta mereka yang ingin pergi untuk stay”. dan poin terakhir suka banget, mulai sekarang harus MEnCiNtAI diri sendiri. terima kasih untuk tulisannya kak.

  20. Penerimaan.. gampang banget diucapkan susah banget dilakukan. Been there, done that. Tapi kalo udah dalam fase ini bakal lebih paham dan mencintai diri sendiri.
    Btw aku salfok sama mamonde sama etude son jung nya hahah.

  21. Jadi inget lagunya Justin Bieber “love your self”
    Ini dia flashback yang membangun diri supaya bangkit, lebih bersyukur dan bahagia.
    Aku seneng deh bisa baca tulisan kamu bebbb banyak ilmu yang bisa aku serap. Makasihh yaa

  22. Suci Margi Pangesti

    Menerima adalah koentji. Ini yg selalu aku bawa, kak. Dan Alhamdulillah beneran hidup jd lebih enteng. Ga terlalu mikirin kenapa begini begono. Trus biasanya pengalihannya aku ikutan karawitan. Walau lagi badmood, kl udah mukul2 alat gamelan jadi rileks lagi. Berasa udah numpahin beban gitu.

  23. Mak, coach mu siapa mak? Jadi ingin di-coaching juga sama coach mu. Siapa tau jadi pribadi yang lebih lebih baik lagi πŸ™‚

  24. Iya memang, berharap itu bikin lelah..wkwkw.. respon orang di luar diri kita ga bisa kita kendalikan, bukan kuasa kita.. ..bener banget sih semua yang Mbak bilang ini.. ridha, terima apa yang menimpa kita justru akan semakin lama membuat lega..lalu kembali ke diri sendiri, cintai…

Leave a Comment