“Sampe Cirebon kita mampir empal gentong Mang Darma yuk, yang depan stasiun ajah” ajakku pada Irna.

Irna terdiam sesaat, nafasnya mendadak berat, matanya menatapku sendu. “Oke” sahutnya pendek. Aku penasaran dengan sikapnya, tapi aku putuskan untuk menunggu sampai Irna siap menceritakan semuanya.

“Para penumpang yang terhormat, sesaat lagi anda akan tiba di Statsiun Jatibarang. Kepada para penumpang yang akan turun di Statsiun Jatibarang, dipersilahkan untuk bersiap siap. Statsiun Jatibarang”

“Lima belas menitan lagi sampe Cirebon, lo kalo berat, gapapa kita ga usah mampir Mang Darma Na, kita langsung ke Kuningan aja” ujarku pelan pada Irna.

Irna menoleh ke arahku, “ada yang belom gue ceritain sama lo Di.”

“Ga harus lo ceritain kalo ga mau” potongku cepat

Irna menarik nafas panjang, sepertinya dia memutuskan untuk menceritakannya sekarang. “Ya Tuhan, bantu hamba agar menjadi pendengar yang baik,” aku berbisik dalam hati.

“Dia talaq gue di Statsiun Cirebon Di, lewat sms.” ujarnya tanpa ekspresi.

“Hah?” mulut terbuka

“2013 kalo ga salah, gue mau balik jakarta waktu itu, bulan April, early birthday present you know….hahahaha, ngga sampe situ aja Di, gue lagi hamil si Rindu, 4 bulan.”

Aku tiba tiba mematung, panas membara ini hati dan badan, ac kereta tidak mampu meredakan perasaan aneh yang menjalar panas sekujur tubuh. “Trus, apa hubungannya sama empal gentong Mang Darma? Lo keliatannya berat banget gue ajak makan di sana? karena deket statsiun Cirebon?” Tanyaku sambil berusaha mengendalikan diri.

“Hahahahaahaha…..” Irna tiba tiba tertawa kencang, sampe matanya memerah hampir meneteskan air mata. Aku menatapnya tak mengerti.

“Setelah baca sms itu, gue mampir dulu ke warung Mang Darma, tadinya cuma mau beli minum, tapi aroma empalnya menggoda banget, jadi aja sekalian makan.”

Aku mengernyitkan alis, masih ngga paham dengan maksud Irna.

“Oh gitu” jawabku pura pura paham.

“Sambil nunggu pesenan dateng, gue baca ulang lagi sms Danang Di, sebelumnya sih biasa aja, tapi lama lama ko nyesek ya. Mata udah mau tumpah rasanya.waktu itu”

“Ya gila sih kalo lo sampe ga nangis Na” timpalku

“Nah, begitu empal dateng, gue kasih cabe banyak banyak dah, biar pedes gila. Trus gue makan sambil mewek kejer hahahha, gue berharap orang orang yang ada disekitar situ nganggep gue mewek karena kepedesan hahahahah” jelasmu sambil tertawa lepas.

“Astaga, tadi napas lo berat bener mau jawab iya ajakan gue, sekarang nyeritain semuanya sambil ngakak begitu? Sinting lo hahahahha” sahutku sambil mengimbangi tawanya, padahal hatiku terasa perih mendengar ceritanya.

“Hahahaha, gue juga heran ini Di, ko tiba tiba gue merasa lucu aja sama kejadian waktu itu. Konyol aja rasanya. Padahal gue yakin orang yang liat juga tau persis, gue mewek bukan karena kepedesan hahahahaha” gelaknya lagi tak tertahan.

“Trus lo jadi balik jakarta waktu itu?” Tanyaku penuh keingintahuan.

“Jadi lah, sepanjang jalan gue merenung, walaupun hubunganku dengan Danang memang sudah sejak lama retak, tapi tetep aja itu kampret moment yang cukup membekas. Sikapnya terasa sangat tidak adil buat gue”

“Sejak itu gue menutup diri, gue merasa harga diri gue runtuh Di, lo tau sendiri dia memilih hidup dengan perempuan lain, melepaskan gue dengan anak anak bahkan di saat gue sedang hamil, itu rasanya anjing banget hahhahahah” lanjutmu sambil tetap tertawa

“Nangis aja kalo sedih, ga usah maksain ketawa hahahaha.” sahutku dengan nada menggoda.

“Hahahaha rese lo” sahutmu sambil melempar bantal kereta ke mukaku. Aku tangkap bantalnya dan melempar balik ke arahnya dengan lembut..

How do you feel now?” tanyaku ingin tau lebih dalam lagi.

“Perasaan yang mana?” tanyamu balik

“Yang mana aja yang mau lo ceritain” jawabku

“Dulu, dan mungkin masih ada sampai sekarang.  Gue sadar gue masih patah hati, sulit buat move on. Masih sering terlintas di hati gue mengharapkan hidup Danang dan istrinya menderita seperti yang gue alami, atau bahkan lebih sakit. Gue pengen karma berlaku segera sama dia.”

“Tapi semakin gue berharap seperti itu, gue makin menderita. Kenapa keburukan hanya terjadi sama gue, kenapa kesialan hanya berlaku buat gue. Dia hidup baik baik saja. Bahagia dengan hidupnya yang baru. Kerjaan dia oke, duit banyak, waktu ada, bisa melakukan apa yang dia mau.Ngga ada susah susahnya lah menurut gue sih Di”

I’m comparing my life with him. Sampai sekarang. Ko dia begini begitu, meanwhile gue begini gini aja, malah tampak mengenaskan” lanjutmu sambil menghela nafas

“Kita cari tempat makan lain aja kalo gitu Na” usulku segera.

“No, kita makan disana aja. It’s okay. Perasaan gue lebih entengan nih setelah cerita sama lo Di.”

“Memang gue masih marah, tapi udah ngga segitunya juga sekarang mah. Belakangan ini gue berusaha nerima, berusaha memaafkan, karena gue juga tau persis, it takes two for tango. Ga mungkin gue ngga ada salah, dan gue juga mau dimaafkan.” senyummu merekah mengakhiri rasa ingin tahuku.

 

“Para penumpang yang terhormat sesaat lagi anda akan tiba di Statsiun Cirebon, silahkan periksa barang barang anda jangan sampai ada yang tertinggal. Statsiun Cirebon” 

Ting tong…tintingtingtong…..lonceng statsiun menyadarkanku untuk segera bergegas mengambil tas di atas tempat duduk kami.

 

Warung Empal Gentong Mang Darma berada persis di depan Statsiun Cirebon. Kami berjalan santai ke arah sana mengabaikan tawaran abang becak dan travel yang mengerubuti kami. “Terima kasih, kami mau jalan kaki” ujarku pada mereka.

Aku dan Irna makan dengan tenang, bercerita ini dan itu. “gue duduk disini waktu itu Di” jelasmu padaku.”Sekarang masih ada perasaan sedikit ga enak, tapi pelan pelan memudar sepertinya. Sejak saat itu gue ga pernah mampir sini Di hahaha, perih makan disini hahhaha.” lanjutmu bercerita sambil menyeruput teh tawar kesukaanmu.

“Makasih Di, gue bisa makan lagi disini tanpa tertekan hahahahha.” lanjutmu

Most wellcome Na, dimana lagi kamu patah hati? Kita samperin satu satu. Gue temenin.” Bisikku dalam hati, belum sanggup aku katakan.

“Mau tambah?” tanyaku

“Gue pengen tahu gejrot, tapi perut gue penuh banget” jawabmu sambil mengelus perut.

“Pak, tahu gejrot satu ya. Cabenya satu aja”

 

Hari semakin siang, aku dan Irna berbagi tahu gejrot, sambil sesekali menertawakan kenangan yang tetap ada dalam ingatan. Aku bersyukur bisa membuat kenangan baru denganmu disini.

 


6 Thoughts to “EMPAL GENTONG”

  1. Emang bangcaaaattt tuh danaaang. Kok aku emosiii tapi maap bacanya mah sambil ngakak wkwkwkw

  2. “Most wellcome Na, dimana lagi kamu patah hati? Kita samperin satu satu. Gue temenin.” Bisikku dalam hati, belum sanggup aku katakan” baca ini aja aku udah campuraduk rasanya, kira2 gimana perasaan Irna kalo Andi ngomong ini beneran ya 😀

  3. Achi Hartoyo

    Duh empal gentong emang bikin ngiler. kangen banget ke Cirebon kulineran

  4. Cara menghapus kenangan adalah dengan membuat kenangan yang baru. Hahahahahha..
    Warbiyasak si Andi ini, perasaannya pasti sangat tulus.

  5. Wanita itu hebat yah.. Sudah disakiti tapi masih bisa tetap berdiri tegak demi anak-anaknya…
    Salam semangat untuk teman kakak…
    Kalau ke Cirebon lagi, kabari Clara yah kak…
    Siapa Tau saat Clara di Cirebon… 😊✌🏻

    1. asiiikkkk, mauuu, kita kulineran yaakkk

Leave a Comment